Kenangan semasa bercuti (2)

Sambungan…(bah 1)

Sebaik saja memasuki ruang dalam muzium Matang ini, kita terus disambut dengan replika gajah bersama tiga patung disisinya.  Pada mulanya duacongkak tidak hiraukan tentang replika ini kerana sudah biasa melihat gajah yang hidup di zoo apa lagi dalam Daerah terdapat sebuah Zoo yang terletak dikawasan rekriasi iaitu Taman Tasik Taiping. Sehinggalah anak perempuan duacongkak bertanya, ” apa yang patung orang itu lihat pada kaki gajah? ” Bila soalan itu dikemukakan barulah duacongkak perhatikan apa yang ditunjukkan itu.

Rupanya pada bahagian kaki gajah tersebut terdapat sisa bijih timah yang melekat dan itulah yang menjadi puncanya Allahyarham Ngah Ibrahim temui bijih di daerah ini. Kebetulan pula nama gajah adalah Larut maka tempat tersebut terus dinamakan Larut Matang. Disinilah bermulanya sejarah penemuan bijih timah di Negeri Perak. Cerita selanjutnya berkenaan sejarah Larut kena rujuk sendiri dalam buku sebab duacongkak hanya melawat tanpa membuat sebarang rujukan.

DSC_1829a

Gambar bawah yang cuba di ambil secara dekat tapi tidak dapat lihat rupa bentuk serbuk timah yang ditemui. Sekiranya kita dapat lihat dengan lebih dekat, barulah serbuk itu dapat dilihat dengan lebih jelas.

DSC_1839a

Seterusnya duacongkak melawat pula tempat tahanan di kurung iaitu penjara/lokap yang diletakkan orang salah.

DSC_1831a

Melihat keadaan didalamnya agak luas dan sekiranya dua orang yang tinggal nampak begitu selesa cuma tidak tahan bila tinggal dalam lokap adalah sesuatu yang amat membosankan. Disini juga tempatnya kedua dua orang yang digelar pembunuh J.W.W.Birch dikurung dan dibicarakan serta menunggu hukuman bunuh dijatuhkan. Walau pun dikurung dalam lokap berkunci dan terkawal namun kaki dan tangan tetap di gari atau di pasong sebagai mana yang dapat dilihat pada patung tersebut.

DSC_1835a

Gambar bawah menunjukkan rupa bentuk gari kaki dan juga pasong yang digunakan waktu itu.

DSC_1834a

Dibahagian luar bilik kurungan ini pula diletakkan pengawal yang menjaga lokap tersebut. Gadis didepannya pula sengaja ikut cara patung itu berkawal. Kalau melihat pada gaya patung itu sudah tentu dia sedang memegang senjata tapi sewaktu lawatan pada hari tersebut, senjatanya tiada dan hanya gaya sahaja yang dapat dilihat.

DSC_1832a

Itulah serba ringkas yang dapat duacongkak tunjukkan apa yang ada didalam muzium Matang ini. Untuk mengetahui kisah selanjutnya kena tunggu keluaran akan datang dimana, terdapat sedikit barangan sejarah lama yang ada dalam muzium ini, terutama berkaitan dengan peralatan menempa duit dan cop mohor pada zaman itu.

Kita jumpa lagi…siri ketiga

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s