Berhasil juga

Extra Extra Extra dot

Sehari sebelum 25hb 9, saja nak tukar duit syiling sebab sudah lama tidak membelek. Bukan banyak pun cuma RM54 sahaja seperti dalam gambar. Duit syiling pun campur campur, sebaik saja diambil terperasan sekeping syiling siri pertama Parlimen dibahagian depan sekali.  Sekali pandang keluarannya tahun 1988 dalam keadaan baik dan sikit bersinar.

Gambar bawah tiada apa apa yang dapat menarik semangat untuk diselongkar.

Bila dibelek belek dalam bungkusan plastik, tidak kelihatan yang menarik lagi selain sekeping syiling 50sen tersebut. Apa pun mesti dibawa balik untuk proses mencari dan membelek satu per satu.

Yang penting setelah dikeluarkan dari bungkusan, syiling 50sen 1988 dikelebek dulu memandangkan ianya ada sesuatu yang perlu dilihat. Dengan mata kasar saja sudah dapat lihat sesuatu kelainan pada syiling tersebut dan telah memberikan semangat untuk memastikan benar atau tidak ianya DOT yang dicari.

Rupa belakang syiling dengan tahunnya

Muka depan syiling yang kita boleh lihat kesan ‘ DOT ‘ di bumbung Parlimen. Sebelum ini duacongkak sudah keluarkan siri syiling ini dan kali ini dikeluarkan lagi kerana ianya lebih baik dari keluaran sebelumnya. Syiling yang lama terlalu uzur dan warnanya juga hitam, penemuan kali ini kelihatan syilingnya paling tidak pun dinilai sebagai AEF – AU. (nilaian mata kasar yang bukan pandai tentang greding)

Gambar keratan diatas kita dapat lihat dalam bulatan putih itu adalah DOT DOT yang dicari pada syiling 50sen 1998. Selain dot dot tersebut kita boleh juga temui syiling yang mempunyai satu ‘ DOT ‘ pada bahagian bumbung Parlimen bagi keluaran tahun yang sama, tapi yang ini kita boleh lihat tiga kesemuanya.

Ini adalah diantara syiling yang menjadi daya tarikan untuk setiap kolektor bagi mendapatkannya sebagai koleksi. Sukar juga untuk temui walau pun sekeping apatah lagi kiranya keadaan syiling masih cantik walau pun sudah diguna pakai dan berpindah dari tangan ke tangan sehinggalah tiba ke tangan duacongkak.

Akhirnya…

Apa pun simpannnnn…dulu.

Betulkah Error

Kata orang duit Error “

Selama ini pernah lihat dilaman laman web dan ada diantaranya terpandang juga dari kawan berdekatan menunjukkan sekeping duit kertas RM 10 siri 11 dengan silver security disebelah kanan duit telah hilang. Apa yang mereka tunjuk adalah keadaan duit yang ” tiada silver security” dimana keadaannya putih sahaja.

Kebetulan duacongkak memperolehi juga duit seperti yang pernah dilihat sebelum ini lalu gambarnya diambil dan cuba lihat keadaan sebenarnya. Selama ini cuma sekadar melihat dalam laman web tapi bila sudah berada dalam tangan maka lebih senang untuk dilihat.

Duit yang dimaksudkan sebagai mana dalam gambar dibawah ini.

Semua yang hendak ditulis bukanlah satu kajian malah tidak pernah pun buat ujian dimana mana, cuma sekadar ingin berkongsi pandangan sahaja. Almaklumlah, kini semakin ramai para kolektor yang gemar dengan duit duit cacat samada duit syiling atau pun duit kertas. Termasuklah juga dengan duacongkak yang suka sekali bila mendapat sekeping dua duit cacat ini. Pada pandangan duacongkak yang masih baru dalam hobi ini, duit yang dikatakan “cacat” ini bukanlah CACAT yang sebenarnya. Pasti ianya dilakukan oleh orang orang yang tangannya gatal. Lebih malang lagi sekiranya ada pula orang yang berkenan dan sanggup membelinya untuk dijadikan koleksi. Apa boleh buatkan…bila sudah berkenan dihati.

Cuba lihat pada keratan dibawah ini.

Gambar keratan yang cukup besar supaya lebih mudah untuk kita lihat tanpa perlu klik pada gambarnya. Ada dua keping nota dalam gambar ini iaitu bahagian bawahnya kita dapat lihat Silver Security yang dimaksudkan dan bahagian atas pula nota tanpa silver security. Cara mudah dari mata kasar duacongkak untuk mengenali ianya bukanlah cacat iaitu, pada angka ‘ 1 ‘ untuk 10. Sekiranya duit ini benar benar cacat, kita pasti dapat lihat angka ‘ 1 ‘ itu penuh tanpa sebahagian. Ini kerana pada pandangan duacongkak, silver security ini ditampal diatas kertas putih sebelum duit mula dicetak. Sebab itu kita dapat lihat duit sebenar biasanya angka ‘ 1 ‘ berada diatas benang keselamatan tersebut.  Sebagai contohnya, setiap kali hendak mengecat, kita mesti pastikan bahagian yang tidak mahu terkena cat hendaklah ditampal dengan kertas atau pun pelekat. Sekiranya duit terlebih dulu dicetak, mana mungkin terdapat garisan putih tanpa sedikit pun warna merah. Oleh itu, sekiranya duacongkak terjumpa lagi atau pun sesiapa saja yang terjumpa keadaan seperti ini dengan angka ‘1’ berada dalam garisan putih, bermakna duit itu adalah benar benar tulin cacat.

gambar contoh dibawah

Cuma pandangan saja, apa yang sebenar diakui memang tidak tahu.

Lunggukan duit kertas warna merah dengan nilai muka RM10, duit yang tanpa benang keselamatan untuk makluman semua, sudah tiada lagi dalam simpanan duacongkak kerana sudah pun dibuat belanja bersama duit yang ada dalam gambar tersebut. Sebabnya, ” BUKAN ERROR “

Apa pun belanja habis…

Tersilap potong ka!

RM10 baru

” JANGAN KATA IANYA ERROR “

Sekeping duit kertas RM10 yang diperolehi dari hasil pertukaran syiling 5 sen sebanyak rm30 dari sebuah bank dan bakinya diperolehi sebagai mana yang dapat dilihat dalam gambar yang dikeluarkan seperti dibawah ini. Sewaktu menerima duit kertas ini, duacongkak sudah perasan ada sesuatu yang tidak kena. Sebaik saja duit kertas ini berpindah tangan ternyata ianya betul dan didapati saiznya lebih kecil dari biasa.

 

Mari kita lihat bahagian belakang duit kertas ini yang mana amat ketara sekali tulisan BNM berada paling atas. Pada mulanya duacongkak amat gembira kerana temui duit error dalam proses pemotongan sehingga sebahagian perkataan BNM terpotong, begitu juga dengan tanda nilai sebelah kanan iaitu RM10. Bila keadaan begini terjadi, sudah tentu bahagian bawah pasti ada sedikit bentuk perkataan yang terpotong. Sebaliknya apa yang dijangka tidak tepat. Keadaan bahagian bawah hanya seperti biasa saja.

Oleh kerana terasa musykil dengan keadaan duit kertas ini, duacongkak membandingkan dengan duit kertas lain dan dikembarkan mengikut saiz. Alangkah terkejutnya bila didapati saiz duit ini berbeza dan tidak sama besar. Segera ditunjukkan kembali pada pemberi duit baki dan menunjukkan padanya serta menerangkan yang duit ini sudah kena potong. Teryata kerani tersebut pun hairan dan dia sama sekali tidak perasan lalu meminta kembali dan dia mahu gantikan dengan duit kertas lain.

” Hehe..mana boleh, kalau orang lain mungkin cepat cepat minta tukar semula tapi bila dapat ketangan orang seperti duacongkak, mana mungkin hendak ditukar kembali. “

Gambar bawah kita boleh bandingkan ukuranya. lihat keadaan duit syiling yang diaturkan disebelah kanan duit dan cuba pula bezakan dengan gambar satu lagi.

Gambar dibawah pula adalah duit kertas dengan ukuran sebenar,  Pada bahagian syiling kita dapat lihat dengan jelas ukurannya amat berbeza. Sengaja duacongkak tidak gunakan pembaris untuk mengukur kerana ianya pasti lebih tepat. Dengan duit syiling kita cuma dapat lihat saiz kotak yang terlebih.

Kebiasaan begini mahu dikatakan ERROR mungkin sukar diterima kerana, siapa saja boleh memotong dibahagian tepi tersebut hingga ianya mengecil. Sekali pun potongan ini adalah asli yang terjadi sewaktu proses pemotongan duit dari kilang, tidak mungkin orang akan percaya melainkan…kita temui kawannya yang lebih lebar saiz dengan siri nombor berturutan.

” JANGAN KATA IANYA ERROR. “

Apa pun simpannnnn…dulu.

Speaker n Radio (2)

Jumpa terus beli

Penyudahnya keluar juga speaker tin dari jenama Coca Cola, sebagai mana penerangan pada keluaran speaker Pepsi Cola, bagi tin Coca Cola ini sama saja. Kebetulan waktu melihat benda ini didapati kedua dua jenama ada bersama maka kedua duanya dibeli untuk dijadikan koleksi. Waktu sunyi boleh juga mendengar siaran radio.

 

Corak yang terdapat pada bahagian badan tin Coca Cola yang dapat kita lihat.

Tin ini datangnya dari negara China dan keratan ini juga menunjukkan bahagian dimana kita boleh mencari siaran radio mana yang kita suka.

Gambar kedua dua tin ini disatukan, walau pun berbeza jenama tapi kotaknya adalah sama.

Apa pun simpannnnn…dulu.

Speaker n Radio

Jumpa terus beli.

Koleksi kali ini diperolehi semasa merayau rayau di pasaraya, bukan ada niat untuk berbelanja apa apa tapi sekadar cuci cuci mata. Bila sudah ternampak disebuah kedai hand phone kaki terus terhenti dan mendapatkan barangan didepan mata.

 

Mula mula kita layan kotak yang menarik perhatian sewaktu bersiar siar dalam pasaraya.

 

Keadaan sekeliling kotak yang kelihatan begitu ceria. Kita lihat pula apa isinya…

Sebiji can Pepsi dengan tulisan Cina, bila lihat pada kotak kelihatan gambar tin Coca Cola lebih menyerlah tapi isinya adalah Pepsi Cola. Tin ini bukanlah berisi air tapi ianya adalah sebuah Speaker dan ada pula radio yang boleh didengari. Selain radio, tin ini juga boleh disambung pada mana mana PC atau pun LT untuk mendengar.

Kedudukan speakernya dibahagian atas tin Pepsi Cola.

Bahagian untuk di cucuk cucuk wayar…

Bahagian lain pada tin Pepsi Cola yang dimiliki.

Apa pun simpannnnn…dulu.

Gelas FN

Ada cerita disebaliknya.

Sebiji gelas F&N dari Susu Pekat Manis yang diperolehi dari sebuah kedai mamak. Kenangan dibulan Puasa baru baru ini dimana bersahur dikedai mamak. Seperti biasa roti canai dua keping dan air Teh O kurang manis. Bila makanan dan minuman yang dipesan sudah siap dan dihantar ke meja, amat terkejut bila melihat Teh O yang dihantar menggunakan gelas F&N yang tidak pernah ditemui sebelum ini. Kebiasaan gelas kosong tanpa cop apa apa dan ada juga kedai yang menggunakan gelas plastik. Selain itu gelas atau mug Ali Cafe tapi kali ini buat pertama kalinya duacongkak diberikan air Teh O dalam gelas F&N Susu Pekat Manis.

Air dalam gelas tidak dihiraukan sebaliknya gelas itu diangkat lalu dibelek sambil tersenyum. Member yang ada bersama waktu itu pun turut tersenyum kerana melihat gelagat duacongkak yang tidak hiraukan roti canai setelah melihat gelas Teh O.
 Akhirnya member pun tegur supaya hentikan membelek dan teruskan makan roti canai sebab waktu sahur tinggal tidak berapa lama lagi.

 

Gambar diatas itu adalah gelas F&N Susu Pekat Manis yang dimaksudkan. Setelah makanan dan minuman habis ditelan, duacongkak memanggil pelayan (dari India) supaya kira semua makanan. ” Macha, you kira sama ini gelas tau…saya mau ini gelas…” Pelayan itu pun hanya senyum saja mendengar permintaan luar biasa dari duacongkak. ” tak pa…ini gelas kalau encik mau, saya kasi saja, tak perlu kira “

Oit…betul ka? banyak baik…Ngeeee 🙂

Orang sudah pelawa, kita minta bukan mahu percuma tapi mahu dibayar dan suruh kira semua sekali dengan gelas ini, tapi pelayan India itu offer supaya ambil percuma. Apa lagi, habis minum dan bila mahu keluar dari kedai, dengan gelas sekali dibawa keluar…haha. Waktu itu mata menjeling juga dengan pelanggan lain sebab malu juga kalau mereka perasan duacongkak ambil gelas selepas minum.

Sekali lihat pada bawah tapak gelas kelihatan cop dengan tulisan MALAYSIA. Bermakna gelas ini dikeluarkan di Malaysia dan tidak pasti untuk tahun bila sebab rumah duacongkak amat jarang sekali ada susu. Malah sudah sekian lama duacongkak tidak membeli susu tin kerana tidak gemar meminumnya. Kebiasaannya duacongkak minum air tanpa susu sebaliknya, kalau makan roti canai selalu pula guna susu sebagai pengganti kuah dal atau kari.

Sayang sekali sewaktu minum tiada kamera untuk diambil gambarnya, almaklum lah…hand phone yang digunakan tidak ada kamera untuk dirakam sebagai buktinya. Yang penting gelas ini kekal dalam simpanan dengan kenangannya yang tersendiri.

Apa pun simpannnnn…dulu.

Barang buangan (4)

Asal jumpa…

Selama seminggu direndam dalam air biasa tanpa sabun, botol pun kelihatan jernih sedikit, brownie pun suka waktu hendak mengambil gambar, dia pun sibuk sama. Botol ‘ ORANGINA ‘ 200 ml berbentuk mentol ditemui bersama sama dengan fat botol Coca Cola.

Apa pun Fat Botol seperti diminati oleh Brownie apabila dia merenung seolah olah suka bentuknya. ” Hati hati Brownie, jangan sampai pecah. “

Apakah yang difikirkan oleh Brownie bila dia merenung Fat Botol yang pudar itu, yang lain lainnya terang dan masih ceria biar pun stikernya sudah luka luka koyak.

Gambar bawah pula tiga biji botol Orangina 200 ml yang ditemui dalam kebun pisang dan sayur sayuran.

Kelihatan tulisan pada badan botol Orangina.

Tidak pernah rasa airnya tapi memang tahu jenama ini ada dalam pasaran.

Apa pun simpannnnn…dulu.

Barang buangan (3)

Asal jumpa…

Tinjau punya tinjau sekali terkejut bila terpandang  pokok betik renek yang penuh dengan buahnya, Tanpa membuang masa gambar pun diambil, sekali diamati rupanya pokok betik ini sudah tumbang dan batang betik sebenarnya terlindung dan hanya menampakkan bahagian atas yang menegak.

Ditebing parit maka terlihatlah sesuatu yang sepertinya beberapa biji botol yang bertaburan. Menurut kata tuan punya kebun, botol botol itu ditemui sewaktu mengorek tanah untuk membuat batas sayur. Lalu dikumpulkan ketepi parit dan ada antaranya dicampak dalam sungai. Setelah gambar diambil duacongkak pun mendekatkan diri didapati ada diantara botol botol tersebut yang sudah pecah terutama pada bahagian mulutnya. Kebanyakan berpunca kerana terkena mata cangkul sewaktu menggali.

Tuan kebun mengarahkan duacongkak supaya pergi ketepi sungai kerana ada diantara botol botol tersebut dicampak. Jarak sungai dengan parit hanya bersebelahan sahaja dan bila didekati maka ternampak lima biji botol yang terkumpul elok diatas lunggukan tanah serta sisa pokok pisang dengan daun kering.

Kesemua botol botol yang elok itu dikumpul dan mana yang pecah ditinggalkan saja, yang elok dibawa balik kerumah dan terus direndam untuk proses pembersihan. Ada diantara botol ini masih dengan penutupnya dan ada yang mulutnya tanpa penutup yang membuatkan didalam botol penuh dengan tanah. Sudah tentu bahagian dalam botol agak sukar untuk dibersihkan, dengan itu proses rendaman diperlukan agar kekotorannya mengembang dan mudah sikit untuk dicuci nanti.

Hasil yang dibawa balik cuma tujuh biji botol sahaja dan ada juga pelekatnya cacat sikit kerana luka akibat terbiar dalam tanah atau pun terkena mata cangkul.

Bahagian seterusnya akan bersambung lagi.

Apa pun simpannnnn…dulu.

Barang buangan (2)

Asal jumpa.

Menjejakkan kaki ke kebun orang, sekali lihat pada pondoknya macam malu malu untuk didekati. Mana tidaknya apabila ditepi pondok kelihatan tong sampah kuning yang memberi isyarat bahawa hendaklah menjaga kebersihan bila berada dikawasan kebun. Walau pun tidak diletakkan sebarang nota atau peringatan, kita haruslah faham akan maksudnya.

 

Inilah tuan kebun yang baik hati dan amat suka berbudi dengan tanah, biar pun dalam usia melebihi setengah abad, namun masih bertenaga dan kuat memegang cangkul dan tidak mensia siakan tanah kosong yang terbiar begitu saja tanpa sebarang usaha. Alhamdulillah, beliau tidak keberatan malah diajaknya duacongkak melawat kebunnya yang sedang diusahakan itu.

Setelah memasuki kawasan kebun dan melihat keadaan sekeliling ternyata cukup tenang dan pemandangannya juga cantik dengan kehijauan pokok pokok nipah ditepi kali. Sebenarnya bukan kali tapi ianya adalah sebuah parit kecil yang menampung limpahan air sungai saja. Jarak parit ini lebih kurang 80 meter saja antara sungai dengan daratan iaitu penghujung parit, setelah itu limpahan air akan memenuhi hutan nipah yang kita dapat lihat dalam gambar. Latar belakang hutan pula kelihatan bangunan rumah ala ” kondo ” empat tingkat, dan disitulah juga tempat kediaman duacongkak.

Gambar bawah pula melihatkan hasil kebun yang diusahakan dimana ianya penuh dengan pokok pokok pisang. Selain itu dia juga menanam pelbagai jenis sayur sayuran juga beberapa jenis pokok ulam dan kekacang. Serumpun serai dapat dilihat dengan subur sekali.

Dalam tinjauan ini juga duacongkak menyusuri tepi parit dan melihat beberapa botol hijau yang berada diatas tanah dan ada juga yang hampir tertanam. Sekali pun tidak diambil botol itu namun sudah dapat mengagak yang mana botol itu adalah dari botol arak. Botol botol begini kurang mendapat perhatian duacongkak dan tidak menarik minat untuk dikumpul biar pun ada yang bentuknya menarik.

Seandainya tanah ini digali, berkemungkinan banyak lagi botol botol yang akan keluar dari timbunan tanah lumpur kering ini. Mengikut tuan kebun ini, sewaktu bangunan ala ” kondo ” itu hendak dibina, ianya adalah tanah milik individu dan kerajaan telah membelinya untuk dimajukan. Jentolak telah membersihkan kawasan ini dan menimbus serta menanam apa saja yang ada diatas muka bumi. Mana yang tidak tertimbus maka akan kelihatanlah ia. Bagi rakan iaitu pekebun itu yang mengusahakan tanah tersebut telah mencangkul dan keluarlah semula apa yang tertimbus seperti mana yang dapat dilihat.

Apa pun tunggu sambungannya…

Barang buangan (1)

Tempat Sampah

Seperti biasa duacongkak gemar berjalan jalan dalam kawasan kebun atau kampung kampung. Sebabnya keindahan kampung amat menarik dan mengingatkan asal usul duacongkak yang datangnya pun dari kampung. Walau pun kampung duacongkak amat jauh berbeza dengan kampung kampung yang di lalui.

Beberapa keping gambar sempat dirakamkan  sebagai kenangan lebih lebih lagi pada benda benda yang tidak pernah dilihat atau pun benda yang menarik minat. Sebagai contohnya:-

Gambar anak pokok getah liar yang tumbuh di tepi jalan kampung dengan berlatarkan kebun kelapa sawit. Sekali imbas tiada apa apa yang menarik kerana ianya sekadar anak pokok getah yang boleh dilihat dimana saja. Terutama bagi mereka yang mempunyai kebun getah, sedikit pun tidak menghairankan.

Bagi duacongkak, daun daun getah ini cukup lebar dan cantik dan sekiranya diambil sudah pasti boleh dibuat bungkus tapai pulut dimana my wife suka membuatnya. 15 tahun dulu daun daun getah menjadi sasaran kerana my wife membuat tapai untuk dihantar ke kedai kedai. Amat laris sekali kerana bungkusan yang berbeza dari yang biasa dilihat iaitu tapai daun pisang. Zaman sekarang banyak tapai yang diletakkan dalam cup plastik.

Ini adalah keratan gambar diatas yang mudahkan untuk melihat daun daun getah sebagai mana yang dibulatkan. Bagi mereka yang ada kebun getah mungkin tidak hairan memandangkan selalu saja melihatnya, tapi bagi duacongkak agak musykil sikit sebab diantara anak anak pokok getah ini mempunyai daun yang pelik dan berbeza sama sekali dengan yang lainnya. Cuba lihat bahagian tengah tengah gambar ini terdapat setangkai daun yang panjang. Sebenarnya adalah daun getah juga tapi tidak tahu apa spesisnya. Kalau hendak guna balut tapai memang tidak boleh tapi duacongkak sekadar ambil gambar dan biarkan saja ditempat asalnya tanpa dipetik.

Tinggalkan tempat itu dan teruskan perjalanan lagi menyusuri kampung kampung hingga terhenti disatu tempat untuk ambil gambar lain pula.

Kali ini sampai pula ditempat buangan sampah ditepi tali air. Sepatutnya tempat ini dilarang membuang sampah kerana mengotorkan parit dan jalan sebab ianya adalah tanah rizab. Tapi nampaknya ramai orang yang membuang sampah sarap disini tanpa rasa bersalah malah tanpa sebarang notis larangan.

Apa yang didapati adalah terdapat banyak gulungan poster atau banting Coca Cola yang kita lihat bertampal dikedai kedai selama ini. Berbagai bentuk berbagai corak termasuklah banting Coca Cola Tahun Naga. Pada mulanya duacongkak sekadar lalu dan mengambil gambar tanpa hiraukannya tapi, sempat juga ambil beberapa keping untuk jadikan koleksi, pada keesokan hari bila dilawati semula didapati semua banting ini sudah tiada.

Angan angan mahu kutip semuanya tapi ternyata sudah habis. Pasti telah diambil orang kerana ianya masih elok dan belum ada cacat celanya malah sedikit kekotoran pun tidak kelihatan dan ianya masih baru.

Hanya dua keping gambar saja diambil dan kita dapat lihat gulungan banting bertaburan. Gulungan banting yang dibawa balik kerumah belum dibuka dan masih terikat seperti biasa atau asalnya. Terlupa pula untuk ambil gambar dan dimuatkan sekali dalam blog ini.

Apa pun simpannnnn…dulu.